01 Februari 2009

Kenapa Aku Membina Blog

Kenapa aku membina blog, kenapa aku harus ada blog, kenapa aku suka blog. Sebabbbbb ada blog bestttttttttt. Setelah lama angan-agan itu berlalu maka untuk kali pertama telah muncul karyaku di dalam blog yang aku bina pada 8 Ogos 2008, seperti tarikh keramat sahaja. Kerana pada tarikh tersebut senang untuk diingati. Orang yang banyak mendorong untuk membina blog ialah Enche dan diikuti oleh noin anak jamil (pelajar praktikal dari USM) yang banyak memberi tunjuk ajar. Saya mengenali noin sewaktu beliau membuat latihan praktikal di ITNM dan saya memberi tunjuk ajar cara menggunakan perisian terjemahan Trados.

Untuk membuat blog seseorang itu tidak perlu ada segulung ijazah, tidak perlu ada sekeping diploma, memadai hanya ada ilmu tentang IT dan boleh mengarang. Seseorang perlu ada otak kreatif dan kritis untuk berkarya. Untuk menulis atau mempunyai ruangan/kolum di dada akhbar dan majalah, aku bukanlah seorang penulis terkenal dan mungkin pepatah yang sesuai ialah jauh panggang dari api. Setelah memikirkan bahawa aku manusia yang ada perasaan, ada hati dan ada pengalaman. Maka aku gagahi diri ini untuk membina blog supaya luahan hati dan perasaan dapat aku paparkan (daripada aku meluahkannya dengan menconteng di tandas dan di tempat awam, itu vandalisme namanya.) Perkongsian minda dan pengalaman dapat aku catatkan supaya boleh dimanfaatkan bersama.

Ingin aku memetik kata-kata yang ditulis oleh Zuldean, petikan berbunyi begini “Aku bukanlah penulis yang baik. Segala kesalahan ejaan dan bahasa haraplah dimaafkan”.

Aku akan terus berkarya melalui blog dalam bahasa Melayu supaya dunia tahu bahawa Malaysia ada bahasanya sendiri walaupun tulisannya rumi. Tetapi dunia harus sedar bahawa bahasa Melayu boleh ditulis dengan dua bentuk tulisan iaitu Jawi (جاوي) dan Rumi (رومي) dan sebutannya tetap sama. Maka sebagai orang Melayu dan bahasa rasmi Malaysia ialah bahasa Melayu, aku akan terus mendaulatkannya dan tidak akan sesekali menjadikannya rojak semasa penggunaannya.

Kenapa aku mesti berbangga menggunakan bahasa Melayu di dalam blog?
Pertama sewaktu aku berjumpa dengan Pak Asraf (Asraf Haji Wahab yang kukenali sejak tahun 1984) seorang ahli linguistik yang terkenal dan orang ASAS 50. Kali terakhir aku berjumpa pada penghujung tahun 1993 sewaktu hari Jumaat di Surau Istana Negara sedang makan ikan bakar. Beliau bertanya kepadaku, “Sekarang bertugas di mana?” Jawabku pendak, “Di ITNM,” dan beliau membalas, “Baguslah, teruskan perjuangan mendaulatkan bahasa Melayu,” kata beliau. Kenapa beliau berkata begitu? Jawapannya ialah kami pernah sama-sama berkhidmat di DBP, jika selama ini tugas yang kami laksanakan tidak dimanfaatkan oleh rakyat Malaysia, maka sia-sia sahaja kerja tersebut.

Kedua sewaktu kerjasama ITNM dengan pihak Beyondsoft untuk projek “Localization”. Pihak Beyondsoft menyangkakan bahawa bahasa Melayu ada tulisannya sendiri seperti bahasa Jepun, Korea atau Thailand. Kenapa di Malaysia menggunakan OS Windows XP bahasa Inggeris untuk bahasa Melayu, mereka berasa pelik. Melalui projek ini saya mempelajari perisian Trados, dan terima kasih kepada Mr. Vijay.

Sekian sahaja untuk catatan kali ini semoga dapat berjumpa lagi.

3 ulasan:

denanz berkata...

salam bro. dah jadi agen grand livina ka?

mie3425 berkata...

Wasalam bro, bukan jadi agen grand livina cuma tolong kawan buat promosi.

ZulDeanz berkata...

mesti dapat komisen tu?

Blog Widget by LinkWithin